Sinopsis Genius Movie, Film ini ditulis, disutradarai dan diproduksi oleh ayahnya Anil Sharma. Kendaraan peluncuran Utkarsh Sharma dimengerti sangat banyak menguntungkannya. Cinta seorang ayah tidak mengenal batas. Film ini sering berhenti untuk memungkinkan anak laki-laki papa untuk memulai menjadi monolog yang sesungguhnya. Masalahnya adalah pada akhirnya Genius – memiliki judul film Hindi yang pernah lebih sombong? – Tidak ada bantuan nyata untuk debutan. Dengan membebani aktor yang terlalu banyak, film yang mengerikan ini hanya memaparkan celah-celahnya.

Pemeran : Utkarsh Sharma, Ishitha Chauhan, Nawazuddin Siddiqui, Mithun Chakraborty, Ayesha Jhulka, Zakir Hussain

Sutradara : Anil Sharma

Rating : 1 Bintang (dari 5)

Itu tidak membantu bahwa kemampuan akting dari pemeran wanita (Ishitha Chauhan) bahkan lebih tidak sempurna – dia tidak memiliki kemampuan untuk mendorong lawan mainnya untuk unggul. Gadis IIT Roorkee yang ia mainkan pergi dari tanpa kompromi yang ambisius dan sombong hingga ciatly mesra dan setia di samping tidak ada waktu. Saya berharap film yang sangat panjang ini – diputar selama 165 menit – memiliki kecepatan yang sama.

Aktor-aktor itu terjebak dalam jajaran film skenario yang luar biasa ceroboh, di mana segala sesuatu berjalan dengan cara yang mengingatkan pada ekses-ekses yang secara rutin disebarkan Bollywood kepada khalayak di era di mana Anil Sharma mulai membuat film. Utkarsh Sharma, membawa beban film yang membengkak, dikutuk untuk mengucapkan kalimat seperti ” bachpan hai toh bachpana toh hoga ” dan ” aapke liye toh muft mein bik jaoonga “.

Yang pertama adalah mutiara kebijaksanaan ditujukan kepada bos RAW-nya yang kelelahan dengan antusiasme mudanya, pertunjukan kemurahan hati yang terakhir diarahkan pada pacarnya setelah dia bertanya apakah dia bebas dan dia menjawab dengan ” mehenga hoon “. Begitulah cara pintarnya pemuda ini.(Veda dan sains). Dia bahkan menyatakan sesuatu yang mirip dengan Garv se kaho hum prachin hai (bangga menjadi kuno).

Bukan itu saja. Dalam sebuah adegan krusial di babak kedua, karena telah menjadi nakal, agen jagoan agen keamanan India memojokkan seorang menteri yang dikompromikan dan menyulap para pejabat dan guruh RAW: Ini adalah bisnis patriot, yahaan sirf sanskaar hote hain, woh bhi antim . Dialog John Abraham- baazi di Satyameva Jayate terdengar luar biasa bagus.

Tulisan dalam Genius begitu buruk. Ini berusaha untuk mengubah seorang pria muda yang tampak biasa-biasa saja menjadi mesin yang destruktif dan tak tersembuhkan, yang dianugerahi kemampuan tubuh dan pikiran yang tidak duduk manis di pundaknya. Pahlawan aksi, mata-mata super, kekasih laki-laki, jagoan komputer dan patriot tak terkalahkan, protagonis laki-laki adalah laki-laki untuk semua musim dan semua alasan.

Ketika dorongan datang untuk mendorong, protagonis, Vasudev Shastri, seorang anak yatim piatu yang dibesarkan oleh pendeta kuil Mathura setelah kematian orang tuanya dalam kerusuhan komunal, tidak menolak untuk berpura-pura gila. Bukan berarti apapun yang dia lakukan adalah normal.

Tepat di awal, setelah misi yang secara fisik memar di Porbander meninggalkannya dengan sinyalnya yang kuat dan diinduksi tinnitus yang diinduksi, dinyatakan “tidak layak secara medis untuk berada di dinas rahasia”, ia diberhentikan sebagai delusional. Dia bisa mati otak segera, aturan dokter. Yah, bukankah pria itu sudah jadi keranjang?

Ketika dia didorong ke bangsal psikiatris untuk beberapa perawatan kejutan cepat, skrip itu menyelingi kejangnya yang dramatis dengan lagu cinta di pantai. Bicara tentang kurangnya dimaagi santulan (keseimbangan mental) – penyakit yang menimpa pembuat Genius sama banyaknya dengan karakter film itu.

Kehadiran para pemeran Nawazuddin Siddiqui – ia menyamar sebagai dalang teror yang memiliki skor lama untuk diselesaikan dengan penasihat keamanan nasional India Jaishankar Prasad (Mithun Chakraborty) dan skema untuk menggunakan pahlawan untuk melayani tujuan itu – membuat keadaan menjadi lebih buruk. Bahkan pada setengah tilt, Siddiqui beroperasi di zona sepenuhnya miliknya. Namun, Genius akan dengan cepat turun sebagai film yang paling dilupakan yang pernah dia temui.

Seseorang tidak bisa tidak tertawa ketika aktor yang lebih muda, dalam keadaan tercengang dan dianiaya parah, menggeram baddie: ” Tu mujhe rok sakega (Bisakah Anda menghentikan saya)?” Tidak heran Siddiqui tidak diizinkan masuk keributan sampai hanya beberapa menit sebelum jeda. Adalah masalah lain bahwa dia juga tidak dapat berbuat banyak untuk menyelamatkan Genius.

Apa yang Anda harapkan seorang penjahat lakukan ketika ia seharusnya memancarkan ancaman dengan mengatakan ” Dhyaan se matahari meri baat, nahin maani toh udda doonga sabko ” (Dengarkan saya dengan hati-hati, jika Anda tidak memperhatikan kata-kata saya, saya akan meniup semuanya naik?”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.